Pages

info untuk mu


Friday, May 10, 2013

NOVEL 6

aku cantik

hari itu aku berjalan seorang diri pusing fakulti. kawan-kawanku sibuk menguruskan urusan duniawi. lalu, aku singgah ke perpustakaan. mentelaah buku ke aku? oh, tidak sama sekali. cuaca hari itu agak panas. jadi, di perpustakaanlah tempat paling bagus untuk menyejukkan diri. perpustakaan di kampus aku sejukknya macam dalam peti ais.

aku ternampak kelibat rakanku, Wati di bilik komputer. dia melayari internet mungkin. laju aku menapak ke arahnya. alang-alang dapat juga aku berbual kosong. mungkin gosip politik.

"oiitt. kau buat apa kat sini?", sergahku.
terbuntang matanya memandangku. terkejut mungkin. maklumlah, dia sedang melayari facebook. laman facebook adalah laman yang diharamkan untuk di layari dalam bilik komputer itu.

"aku ingat librarian tadi. kau ni, bagi la salam dulu", Wati mengomel sambil menaip komen di salah satu gambar seorang lelaki mukanya ala-ala Aaron Aziz.

aku mula bercerita tentang aku terjumpa anak kucing comel sepanjang perjalanan aku ke perpustakaan. nampaknya Wati tidak melayani aku sedang berceloteh.

kurang asam Wati

sedang aku bercerita dengan Wati walaupun tidak dilayan, Nady menegurku. entah bila dia masuk ke bilik itu aku pun tidak perasan.
"eh, Jimah. dah lama tak jumpa. tak perasan tadi sebab sekarang dah cantik", katanya sambil menghulurkan tangan padaku.
aku menyambut salamnya dengan muka terpaku. Nady yang aku kenali sangat susah hendak meluahkan kecantikan orang. dia anak orang kaya yang sangat suka make up, shopping, makan tempat mewah. rakan-rakannya hanyalah manusia yang lahir dari keluarga kaya-kaya. dia juga sangat mementingkan reputasi kecantikannya. memang aku tidak pernah dengar dia puji sesiapa pun.

aku tidak mampu membalas tegurnya. aku cuma tersenyum.
"eh, betul ni. kau memang cantik", tegasnya lagi. kali ini dia dengan bersungguh-sungguh memujiku.
aku terasa seperti badanku menerawang di udara. terasa sunyi di sekelilingku.

tiba-tiba aku terdengar namaku dipanggil berkali-kali. keras suaranya.
"Jimah! Jimah!".
aku nampak Wati sedang masukkan bukunya ke dalam beg.

"wei, bangun la. kau ni, dah habis kelas dah. asyik tidur je kerjanya. kau tau tak, tiga jam kau tidur dalam kelas En.Isnin. En. Isnin dah keluar dah tu", Wati mula membebel seperti ibu membebel kepada anaknya yang pemalas.

"eh, kau nampak Nady tak?". mataku mula melilau.
"Nady apanya? sejak bila dia sekelas dengan kita. kau ingat anak orang kaya tu nak bercakap dengan kita ni. ishh.. kau ni", Wati menjawab dengan garang. dia begitu sensitif dengan si Nady.

tadi mimpi ke? mati-mati aku ingat si Nady puji aku, hurmmm....

****


2 comments:

Condoriano said...

Haha, dalam mimpi pun boleh kena puji tu hebatnya. xD
Ohh dari Zyma boleh ke Jimah eh?

zyma_senpai said...

hahaha.. cerita ni rekaan semata-mata..
Jimah tu memang kawan2 panggil dgn name tu

 

Template by BloggerCandy.com